60 Desa di Kabupaten Bekasi, Kumuh!

60 Desa di Kabupaten Bekasi, Kumuh!

FOTO : Salah Satu Kawasan di Bekasi yang Kumuh - Istimewa…

BEKASI, (otonominews) - Berdasarkan hasil identifikasi kawasan permukiman kumuh dengan sejumlah kriteria 60 desa di Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, dinyatakan kumuh.

Hal tersebut diungkap oleh Kabid Permukiman Dinas Perumahan Rakyat, Kawasan Permukiman dan Pertanahan Kabupaten Bekasi, Nurwahyi di Bekasi, Minggu (8/12/2019).

"Jumlahnya sampai 60 desa yang sudah dinyatakan kumuh," ujar Nurwahyi.

Jumlah desa kumuh tersebut, kata Nurwahyi, didapat berdasarkan Surat Keputusan Direktorat Jenderal Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor 110/KPTS/2016.

"Sehingga perlu ada upaya penanganan yang signifikan," kata Nurwahyi.

Beberapa indikator yang membuat suatu wilayah masuk menjadi kategori kawasan kumuh di antaranya aspek bangunan, jalan lingkungan, drainase, penyediaan air bersih, penanganan limbah komunal, proteksi kebakaran, penanganan sampah, dan ketersediaan ruang terbuka publik.

"Nanti Bupati akan mengeluarkan Surat Keputusan untuk kawasan kumuh yang mengacu pada SK Direktorat Jendral Cipta Karya di Kementerian PUPR serta mereplikasi program Kota Tanpa Kawasan Kumuh (Kotaku) menjadi Bersih Sejahtera dan Berkah (Berseka)," ujarnya.

Menurut Nurwahyi, kawasan kumuh sudah menjadi isu nasional sebab seluruh daerah dalam skala nasional belum dapat hilang dari kawasan kumuh yang menjadi perkotaan termasuk di Kabupaten Bekasi.

Kepala Bappeda Kabupaten Bekasi, Slamet Supriyadi mengatakan di wilayahnya masih ditemukan ratusan perkampungan kumuh yang tersebar di sejumlah desa.

Pada 2019 ini pihaknya sudah merancang penataan lingkungan di 30 kampung kumuh sementara realisasinya akan dilakukan pada tahun depan.

Pemerintah Kabupaten Bekasi mengaku telah melakukan penataan di 71,05 hektare dari total seluas 126 hektare target penataan perkampungan kumuh.

"Anggarannya ada yang dari APBN dan juga dari APBD. Sesuai RPJMD target nol persen kawasan kumuh di Kabupaten Bekasi tercapai pada 2022," urai Slamet.
 

Populer Berita

Ketua MPR: UE Merusak Tatanan Perdagangan Global

Ketua MPR: UE Merusak Tatanan Perdagangan Global

Ekspor bahan mentah dengan nilai tambah yang rendah sudah harus dikurangi, dengan mengutamakan pengolahan menjadi barang jadi siap pakai diĀ  negeri sendiri. …