Bupati Gorontalo Ajak Ulama Da'i Edukasi Perangi Covid dan Hoax lewat Ceramah

Hen | Kamis, 02 September 2021 - 18:06 WIB

Bupati Gorontalo Ajak Ulama Da'i Edukasi Perangi Covid dan Hoax lewat Ceramah FOTO : Bupati Gorontalo Nelson Pomalingo.


GORONTALO (Otonominews.co.id) - Virus corona atau covid-19 hingga saat ini belum berakhir. Corona benar ada dan hingga saat menghantui bagi kita semua dimuka bumi ini.

Karena itu, masyarakat berperan untuk memerangi Covid-19 termasuk para ulama dan da'i. Karena itu peran mereka sangat dibutuhkan. 

Hal tersebut disampaikan Bupati Gorontalo Nelson Pomalingo saat membuka dan menjadi nara sumber pada Rapat Koordinasi Strategis Penanganan Covid-19 dan Manajemen Data bagi ulama dan da'i se Kabupaten Gorontalo, di Ball Room kantor Dinas Kesehatan Kabupaten Gorontalo, Kamis (02/9/2021).

"Peran ulama dan da'i dalam setiap ceramahnya memberikan edukasi kepada masyarakat, bahwa corona ada dan harus dilawan dengan cerdas. Bahkan peran ulama dan para da'i tak hanya menyampaikan edukasi perangi covid tapi juga perangi berita berita tidak benar atau hoax," tutur Bupati Gorontalo Nelson Pomalingo 

Nelson menjelaskan, tak hanya melalui TNI dan Polri, Pemerintah Daerah Kabupaten Gorontalo juga melibatkan lintas sektor Kementerian Agama, melalui Majelis Ulama dan Dai untuk perangi berita  hoax tentang vaksin Covid-19.

Nelson Pomalingo mengungkapkan tujuannya dalam mengumpulkan seluruh ulama, ustad dan para dai, karena ini merupakan orang-orang terpercaya, orang-orang dipercaya oleh masyarakat.

"Nah melawan covid ini kita melawan hoax juga. Oleh karena itu, kami inisiatif kan bagaimana bertemu dengan seluruh Ustad, untuk punya pemahaman yang sama, agar supaya sama-sama kita berkolaborasi, mensosialisasi Kepada seluruh masyarakat. Sehingga mudah-mudahan dengan begitu, vaksinasi kita akan melonjak," ungkap Nelson. 

Nelson berharap kepada para ulama, ustad dan dai, untuk dapat memberikan pemahaman dan pencerahan setiap kali melakukan dakwah pada masyarakat.

"Saya berharap mereka di setiap kali ceramah, dimanapun mereka berada, memberikan pencerahan kepada seluruh masyarakat kita, sehingga pemahaman terhadap Corona atau Covid ini baik, dari sisi pencegahan termasuk juga vaksinasi yang kita gencarkan bisa terpenuhi," harapnya.