Anies: Jakarta Hadapi Tiga Front Dalam Musim Hujan

Husnie | Rabu, 13 Oktober 2021 - 13:55 WIB

Anies: Jakarta Hadapi Tiga Front Dalam Musim Hujan FOTO : Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan


JAKARTA,  (otonominews) -- Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, meminta jajarannya di Pemprov DKI Jakarta juga kepada seluruh Lembaga Masyarakat untuk mengantisipasi tiga penyebab utama banjir Jakarta di musim hujan. 

Alhamdulilah Tim Siaga Bencana (SIGAB) LAZNAS Dewan Dakwah yang diwakili oleh Ustadz M. Sa'id bisa ikut berpartisipasi pada acara Apel Siaga Bencana di Monumen Nasional tersebut.

"Jakarta menghadapi tiga front (penyebab) dalam musim hujan ini," ujar Anies dalam rekaman suara saat apel kesiapsiagaan menghadapi musim hujan, Rabu (13/10/2021).

Anies mengatakan, penyebab pertama adalah banjir rob di pesisir Jakarta, yaitu di Jakarta Utara. Banjir rob bisa diminimalisir dengan cara memompa air yang masuk untuk kembali ke laut.

Penyebab kedua adalah air kiriman dari sisi selatan Jakarta. Jika dua hal itu terjadi bersamaan, yaitu banjir rob dan air kiriman dari selatan Jakarta, kondisi banjir akan parah.

"Apabila pada saat yang bersamaan terjadi hujan deras aliran sungai menuju muara akan bertemu dengan permukaan air laut yang lebih tinggi (akan sebabkan banjir parah)," ujar Anies.

Anies mengatakan, air kiriman bisa terjadi jika hujan lebat turun di daerah selatan Jakarta seperti Bogor dan Depok. Jakarta dilintasi 13 sungai yang secara keseluruhan berkapasitas mengalirkan air 2.300 meter kubik per detik.

"Ini front kedua yang harus kita antisipasi bila hujan lebat bukan di Kota Jakarta tapi di sisi selatan Jakarta yang mengakibatkan air itu mengalir melalui sungai-sungai di dalam kota kita," kata Anies.

Penyebab ketiga yang harus diwaspadai adalah hujan lebat yang terjadi di dalam kota Jakarta. Anies mengatakan, kapasitas drainase Jakarta di jalan-jalan utama hanya mampu menampung air hujan dengan intensitas 100 milimeter per hari.

"Hujan bisa terjadi amat deras, dan dengan perubahan iklim yang kita rasakan dua tiga dekade terakhir, kita memastikan bahwa musim penghujan dan musim kemarau tidak lagi bisa ditandai dengan lebatnya hujan," tutur dia.

Anies mengatakan, tiga penyebab banjir itu harus dihadapi semua oleh Pemprov DKI Jakarta. Datangnya bisa secara bersamaan atau satu-persatu.

Untuk itu, dia meminta seluruh jajarannya di Pemprov DKI mengantisipasi tiga penyebab yang sudah terpetakan.

"Bisa terjadi di sisi selatan terjadi hujan lebat sehingga air masuk ke Jakarta, di saat yang sama Jakarta turun hujan lebat sehingga drainase kita dipenuhi air dan di sisi utara terjadi kenaikan permukaan air laut. Itu kondisi yang harus kita antisipasi," ujar dia.

Gubernur DKI Anies juga menyampaikan kebaruan peralatan guna antisipasi musim hujan. "Di samping itu, mulai tahun ini, kita punya alat ukur curah hujan di seluruh 267 kelurahan yang ada di Jakarta. Sehingga kita tahu persis pada saat ini kondisi hujan seperti apa. Ini merupakan wujud nyata kolaborasi yang akan menjadi kunci utama dalam kesiapsiagaan menghadapi musim hujan,” terangnya.

Upaya lain yang disiapkan oleh Pemprov DKI sebagai bentuk kesiagaan hadapi musim hujan, yakni dengan melakukan revitalisasi waduk dan pompa, program gerebek lumpur di lima wilayah kota administrasi, optimalisasi aplikasi JAKI sebagai kanal pelaporan masyarakat, penggunaan portal Pantau Banjir (pantaubanjir.jakarta.go.id) sebagai media penginformasian banjir, penyampaian informasi peringatan dini bencana melalui SMS Blast yang bekerjasama dengan Kementerian Kominfo RI, serta layanan telepon kedaruratan bebas pulsa pada call center Jakarta Siaga 112.

”Terdapat tiga kata kunci utama yang menjadi prinsip bagi seluruh petugas dan relawan untuk menghadapi musim hujan, yaitu Siaga, Tanggap dan Galang. Semoga ikhtiar kita berkolaborasi bersama dapat meminimalisir dampak musim hujan,” pungkas Gubernur.

 

Semoga dengan diselenggarakannya Apel Siaga Bencana ini dapat menjadi wasilah kesiapan dari seluruh pihak, dalam menanggulangi bencana di Provinsi DKI Jakarta.